Friday, January 16, 2015

A Sarcastic Dream on Convocation



أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم



Dream.
2016 IIUM Convocation Ceremony.
A dream.
People smiling. Flowers and teddy bears everywhere.
Camera 'click' 'click'. Flash.
A sweet dream.


"Tahniah awak, dah grad"
"Tahniah juga, awak"


"Oh, awak ambil kos apa"
"Saya ambil kos Bahasa Arab. Hik hik"


"Oh, mesti pandai cakap Arab kan"
"Err bolehlah hik hik"


"Dah grad ni mesti pandai sangat Nahu dan Sorof bertingkat-tingkat macam Sibawaih kan"
"Err bolehlah juga huk huk"


"Dah grad ni mesti tahu banyak pasal Bahasa Arab dan i'jaz dalam Al-Quran kan. Mesti dah pandai i'rab segala benda juga kan"
Bibir dah melengkung ke bawah. Sebak dan sentap.


Wednesday, January 14, 2015

Dengarilah Bicara Ini Muslimahku Sayang




أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم



Perempuan. Walau bagaimana sibuk dan aktif dalam society, kental bawa diri tak ada pakwe, bersemangat dalam dakwah atau bijak melangit dalam pelajaran, tetap takkan lari daripada bicara soal hati.


Andai hati itu asalnya lembut maka selamanya jua lembut.


Suka orang itu. Suka orang ini.
Nak jaga hati.
Tak nak lagha.
Tak nak fikir yang sia-sia.
Kadang-kadang rasa rindu sangat sampai nak kahwin sahaja lagi mudah.
Tengok orang couple, rasa nak couple juga, bila fikir balik, tak nak couple sebab tak nak buat perkara menghala dosa, tetapi jiwa terseksa.
Tengok orang kahwin, nak kahwin juga, tak tahu kenapa rasa nak kahwin datang tetapi yang tahu hanya mahu kahwin bila seronok tengok orang kahwin.


Pelbagai rasa.
Bercampur-baur dalam hati.


Itu lumrah, sayang.
Apatah lagi dalam umur yang makin meningkat dewasa.
Soal hati dan fitrah rasa untuk disayangi dan menyayangi itu biasa.


Cuma terkadang diri perlu tahu, fokus kehidupannya di mana.
Suka itu tidak salah namun usah sehingga tidak lalu makan nasi goreng ayam paprik tiga hari hanya kerana sakit menahan rindu.


Wake up. Hidup dalam dunia sebenar.
Perjalanan dalam hidup ini jauh.
Bukan sekadar soal saya-suka-awak dan awak-suka-saya, tiada-apa-lagi-yang-menjadi-penghalang-antara-kita dan jom-kahwin semata.


Friday, December 26, 2014

Banjir: Warkah Ibu dari Pantai Timur




أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم




Warkah dari Pantai Timur.
Surat daripada mak.
Buat anak mak di perantauan.



Assalamualaikum anak mak yang mak sayang.


Apa khabar kamu di sana, sayang. Warkah ini mak kirimkan buatmu, anakku. Walau kita jauh, hati seorang ibu itu selalu tahu apa yang ada di dalam hatimu. Sebagaimana kebimbangan mengisi hatimu, begitu jua mak di sini.


Anak mak yang mak sayang.


Mak tahu kamu di sana risaukan mak dan ayah di sini. Mak tahu kamu di sana bimbangkan makan minum mak dan ayah di sini. Mak tahu kamu di sana tidak senang duduk memikirkan kami di sini. Apatah lagi saat kita tidak mampu lagi untuk berhubung.

Semangat Buat Anak-Anak Pantai Timur



أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم



Hajar, sahabat tersayang memberi pesanan melalui 'whatsapp'.
Katanya mohon doa buat dirinya.
Saat tidak terdaya untuk mengulangkaji pelajaran buat matapelajaran Political Science.


Kini, negeri-negeri Pantai Timur ditimpa musibah banjir.
Saat kini, pelajar-pelajar universiti sedang menghadapi final exam.
Sedih melihatkan sahabat-sahabat yang tidak mampu untuk fokus exam.
Mengenangkan nasib keluarga yang jauh di kampung.


Tabah, duhai sahabat.
Dan ini yang mampu untuk kucoretkan.
Atas keprihatinan dan sayangku sebagai seorang sahabat.


Mungkin tidak banyak.
Cuma harapanku, mampu untuk sedikit menennagkan hatimu yang gundah.


:'( *hug*

Wednesday, October 8, 2014

Daripada Senior kepada Junior




أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم


Ini antara post yang saya suka sangat di IIUM Online.
Dipost oleh seorang senior sebagai nasihat buat junior-juniornya.

IIUM Online itu satu group Facebook yang mengumpulkan student-student UIA secara online.

Setahu saya, mulanya group ini sengaja ditubuhkan oleh seorang pelajar UIA secara tidak rasmi.

Namun oleh kerana di situ telah menjadi satu perjumpaan oleh semua student UIA untuk berkongsi segala apa jua yang beraku di UIA maka terasa seolah-olah group itu satu group yang rasmi.

I LOVE UIA. 



By: Akhi 
Asyraf D Zulkffli

Assalamualaikum everyone :)

I just had my last paper as IIUM graduate at 5pm just now. So, to commemorate this occasion, I want to post these series of tips that can help you go through your university years and make your experience here more memorable. These are the things that I wish people tell me earlier. :)

Tuesday, October 7, 2014

Komik untuk Pendidikan


أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم



Mengikut kepada pengalaman sendiri, maka sebagai seorang anak, amat bersetuju.

Ibu tak pernah halang untuk beli apa jua buku. Untuk buku dan makanan, ibu tak akan berkira. Ibu akan tapis mana yang baik dan bagi. Biarkan anak teroka sendiri.

Sekarang di dalam rak di bilik, penuh dengan koleksi komik dari sekolah rendah. Disimpan dan dijaga elok-elok sampai sekarang. Untuk adik-adik pula baca. Komik Doraemon, komik Detective Conan, komik Shin Chan, komik Anak-Anak Sidek.

Saturday, August 30, 2014

Dan Aku Yang ke-22.


أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم


Bila ada adik yang tanya, bagaimana mahu jadi dan berfikir secara matang seperti saya. Bila ada yang hairan, mengapa saya kelihatannya tiada masalah dengan cinta manusia sama ada frust terbalik atau menangis 3 bulan berbantalkan Spongebob kerana menyesali nasib diri ditinggalkan kekasih.


Saya tidak tahu bagaimana soalan itu boleh muncul. Sedangkan saya masih terasa diri seperti seorang kanak-kanak yang seronok bermain pasir pantai dan belajar membuat sandcastle. Yang akhirnya runtuh kerana datangnya ombak air. Dan belajar buat sandcastle lagi. Dan runtuh. Dan belajar lagi. Dan runtuh. Dan belajar lagi.


Bila ada yang mengatakan cemburu. Kerana sepertinya saya punya segalanya. Kebijakan. Rupa. Solehah. Itu mereka yang kata. Dan saya.


Saya cuma boleh mendiamkan diri dan berfikir lagi.


Namun. Mungkin saya cuma boleh bercerita. Kerana hakikatnya saya tidak tahu apa yang perlu dikongsi sebagai pelajaran. Sedangkan diri sendiri meminta untuk belajar dan perlu diajar pada tiap detik kehidupan.


Thursday, August 21, 2014

Diary: First Day of Being a Facilitator for Arabic Week



أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

بسم الله الرحمن الرحيم



[Dedicated more to real teachers-to-be. With love and care. Moga ada manfaatnya]


Dear Diary.


Hari ini hari pertama saya jadi faci untuk adik-adik form 1 sempena minggu Bahasa Arab.
Untuk Program Hayya Bil 'Arabiyyah.
Dan rasa sangat gembiraa. Tak sabar pun adaa.
I'm going to meet kids yang comel-comel.
Form 1 itu kecil lagi bagi diri.
Hatta form 5 pun. Sebab saya sekarang kan dah 22 tahun.
Jadi bila dah besar, diri sendiri tahu yang pemikiran form 5 itu ada lagi yang tak tercapai di akal. Hee.